4 Gunung Angker di Banten

Dede Syarifudin

Karyawan swasta yang suka dunia blogging, tapi tak suka buncis.

Mungkin Anda juga menyukai

14 Respon

  1. dono berkata:

    Sangat menyeramkan ya

  2. Dede Syarifudin berkata:

    Kebanyakan emang mitos di penduduk sekitar aja, saya sendiri belum pernah ngalamin….

  3. andri alfamart ponpes nurul azman gembong keramat berkata:

    Senin 2 januari 2016 sy mendaki gunung karang pandeglang banten hingga ke puncak dan turun hingga larut malam ketika mendaki sy tidak melihat apapun kecuali suara burung dan hembusan angin yg terlihat jelas hanya fenomena alam seperti adanya uap air membentuk kabut bagai asap tebal dan lain sebagainya pada malam hari pun sy tidak melihat apa-apa hanya terdengar suara binatang malam tanpa rupa ( mungkin sy kurang beruntung )_andri alfamart ponpes nurul azman gembong keramat bersama kelompok pengajian manakib ust yusup ardhabily

  4. Dede Syarifudin berkata:

    Mantabs kang Andri, berarti yang bikin angker itu mitosnya ya bukan Gunung Karang itu sendiri….salam sukses

  5. Amal berkata:

    Tanggal 4-5 maret kemaren naik ke gunung karang bareng rombongan yang kurang lebih 80 orang dan alhamdulilah acara lancar. Namun sayang kita nggak bisa sampe puncak aslinya hanya sampe puncak bayang.awalnya saat naik agak takut sih soalnya pernah denger tentang mitos mitosnya. Tapi setelah di jalanin dan kita mengikuti aturan yang telah diperintahkan acara pun lancar dan aman.

  6. irfan rizal berkata:

    menarik juga setelah baca artikel tentang gunung angker di wilayah banten… kebetulan saya sudah belasan kali mendaki gunung karang.. dan alhamdulillah tidak sekali pun mengalami kejadian gaib namun ketika baca bagian gunung pulosari.. nah saya langsung merinding… karna saya baru sekali saja mendaki pulosari yang menurut saya bukan untuk pendaki pemula atau pun yg sudah sering mendaki… berawal ketika saya hanya iseng liat Atlas.. *peta indonesia.. dan saya langsung tunjuk pulosari sebagai destinasi pendakian saya dan kawan2 pada waktu itu.. karna kebetulan ada kenalan di dekat2 kaki gunung pulosari… klo ga salah tulis nama kampung nya KADU MUMBANG. singkat cerita… saya berangkat jam 4 sore… karna sebelum nya hujan deras.. dan baru sore hari hujan berhenti… ketika saya melanjutkan perjalanan menuju Pulosari… sambil bertanya jalur aman menuju ģunung tersebut ke penduduk lokal… memang diarahkan ke sana.. tapi hampir semua bilang gini… “besok aja jang.. sekarang mah sudah sore dan habis hujan.. licin”… kami yg terbiasa mendaki di segala medan, dan cuaca.. hanya bisa tersenyum dan bilang “ga pa2 pak.. insyaallah aman..” tanpa memikirkan hal lain diluar nalar kita…
    setelah memasuki kawasan hutan dan melewati beberapa area persawahan warga… memang terasa agak aneh.. karna menurut saya untuk ukuran gunung yg terbilang tidak tinggi dan tingkat kesulitan nya biasa saja… kami merasa “ko ga sampe2 yah???” dan banyak saung atau rumah2 kecil yg biasa dipakai untuk warga istirahat setelah seharian di sawah atau di perkebunan… tapi ada yg aneh… ada salah satu saung yg kita lewati kemudian penghuni di dalam nya negur “bade kamana jang??”… otomatis kita jawab.. “mau ke atas nek”… tapi… wallahu a’lam… wallahi ga da siapa2… padahal itu masih jam 5 sore dan masih terang…

    setelah sampai di perbatasan… ya setidaknya kita yg berasumsi itu perbatasan antara persawahan dan hutan pulosari… karna tepat di depan kami ada jalan setapak sekitar lebar 2 meter.. dan di sisi kiri ada kali kecil yg air nya palingan cuma se mata kaki.. tapi kita ga bisa lewat jalan setapak itu… bukan karna ada pohon tumbang.. bukan karna licin setelah hujan… tapi karna ada 2 ekor anjing yang seolah2 menghadang… dan demi allah.. saya bukan tipikal orang yg takut anjing… tapi waktu itu beda… tiap kita maju beberapa langkah… anjing itu pun ikut maju sambil menggonggong… yg seolah2 kita ga boleh lewat… ketika kita mundur… anjing itu pun berhenti menggonggong… alhasil… kita ambil jalur lain… kami ambil jalur kali kecil tepat dipinggir jalan setapak itu… dan 2 ekor anjing itupun cuma ngeliatin dan diam… sekitar jam 6 magrib kita mulai mendirikan tenda.. dan petualangan yg sebenar nya pun dimulai. 2 tenda sudah berdiri… kami pun sudah siap istirahat… seperti biasa.. saya sholat magrib di samping tenda… krna waktu nya hampir berdekatan dengan isya… saya pun isya… setelah itu salah satu dr kami mulai menyiapkan tungku untuk masak.. karna entah knapa.. kompor kami ga mau nyala.. alhasil cara konvensional adalah yg terakhir.. kurang lebih jam 8… sebut saja cole (teman kami yg masak disamping tenda).. mulai merasakan ada hal aneh… seperti ada yg ngeliatin dia bilang… tapi kami memang terbiasa cuek dan biasa aja tiap ada hal aneh… disaat yg bersamaan saya dan kawan2 di dalam tenda mulai ngobrol dan main kartu sambil nunggu makanan… Tapi!!!… kecuali saya.. semua yg ada didalam tenda…. GLEPAKKK!!! tau kan klo diglepak kepalanya tuh kaya gimana… semua yg didalam tenda diglepakin satu2 yg entah oleh siapa… kami semua pun diam dan saling liat2an satu sama lain… dan… masih ingat kawan kami yg sedang masak diluar tenda?? dia pun lompat masuk kedalam tenda… sambil teriakkk..” ya allaaaaahhh!!!!!!”… “mata nya dot… mata nyaaa…. ya allah… dot… mata nyaa…. ” FYI ; Dot *nama panggilan saya… dan hanya kawan saya yg satu itu yg panggil saya dengan sebutan Dot… kembali ke cerita… saya tanya… “knapa le?? ada apaan?? lo liat apa??” dia cuma bilang Matanya….matanya dot… mata nya kaya Bara… (bara api)… saya pun keluar dr tenda… sambil liat sekeliling… ga ada apa2… tetapi.. ada hal lain yg entah dr mana asalnya… bisikan kecil sayup2 terdengar di kuping… yg saya pikir itu hanya efek kecapean karna seharian jalan kaki… MAKAM!!!… yg saya rasakan… tenda saya berdiri diatas makam… memang terdengar seperti film atau sinetron… wallahualam.. ini beneran… bukan salah kami jika tenda kami ada diatas makam… karna tanah nya datar… dan seperti ada bekas hitam bakar2an… yg saya asumsikan bekas api unggun pendaki sebelum nya… saya dan kawan2 coba tenang… masuk ke tenda lagi… meskipun perasaan mulai tak menentu… suara2 aneh mulai jelas terdengar… dr mulai suara burung hantu yg pindah dari pohon ke pohon… auman suara harimau… yg saya pikir “ahhh… mungkin saya kecapean… halusinasi saya berlebihan…” setelah saya pikir semua mulai tenang… Cole (yg masak nya ditunda gara2 dia liat sesuatu) mulai melanjutkan masak2nya… karna sumpah… kami lapar… tapi ga sampai 5 menit… dia lompat lagi kedalam tenda dan mulai ketakutan setengah mati… sampai saat ini saya saja masih merinding tiap cerita kejadian pulosari… pada saat itu masih jam 9 malam… seandai nya saja sudah jam 3 pagi… saya pasti bertahan sambil nunggu suara adzan subuh… tapi sayang nya baru jam 9 malam… dan saya ga mau ambil resiko seandai nya ada hal yg lebih parah dari ini.. sya putus kan untuk packing dan turun… kami tinggalkan logistik yg berat2 supaya tidak membebani perjalanan kami turun… yg saya sangat yakin… akan lebih berat dari perjalanan kami datang… 3 jam kami coba cari jalan menuju persawahan penduduk… disela2 perjalanan menuju perkampungan… kami semua merasa di manipulasi dengan hal2 mistis… hingga klimaks nya salah satu teman kami… Nursin… kami biasa panggil dia Babi.. karna badan nya yg lebih subur dari kami… dan jalan nya menyerupai salah satu teman nya kerasakti… PATKAY… Tiba2 dia jatuh pingsan dan mulai kerasukan… Berontakk.. lari dr kami… menuju persawahan… bagian yg ini adalah yg terseru… sekaligus… yg paling bikin saya merinding dan panik… kami semua jalan di persawahan yg jelas2 lumpur nya setinggi paha.. susah buat jalan… tapi kawan kami yg kerasukan… seolah2 seperti berlari di atas air… saya panik.. karna saya bertanggung jawab atas keselamatan nya… secara saya yg minta ijin sama orang tuanya… teman2 yg lain mulai berlarian ngejar si Babi yg ternyata kenceng juga lari nya kalo kerasukan… alhamdulillah dia kpleset dan jatuh… dengan sikap duduk sila ala jawara digalangan sawah… (jalan kecil pembatas sawah) dia bilang… “saya marah, saya dipukul,saya disakiti, kepala saya dibakar,” saya sempat berpikir keras… ada apa… siapa yg pukul… siapa yg bakar??…
    ternyataa… masih ingat tungku buat masak?? kan itu pake batu… yg ternyata adalah batu2 makam.. yg mungkin entahlah… kepalanya…yg dipukul dan dibakar… atau mungkin itu cuma alasan si jin aja biar ada efek dramatisnya… tetapi saya tetap akui kesalahan saya yg mungkin memang salah… saya minta maaf sama beliau.. dan dia pun angguk2an… dan sadarlah tuh si babi… sambil kebingungan knapa badan nya kaya dodol item penuh lumpur… sekitar 15 menit kemudian… kami turun ke kampung.. kalo ga salah… desa cikeuleheut… rumah pertama yg kami ketok dan minta pertolongan kebetulan rumah pak rt… nama nya Pak Atma… beliau cuma ngintip di jendela… mungkin takut ada sesuatu jadi beliau ga berani keluar rumah… karna kata nya ada cerita mitos harimau siluman sering turun gunung… ga jauh dr rumah nya ada masjid… yg sumpah air nya dingin… kami semua bersih2 di kamar mandi masjid… selang beberapa menit… warga mulai berdatangan… yg pertama bertanya ke kami adalah pimpinan pesantren KH.ahmad sobirin… saya lupa nama pesantren nya… kami pun di undang kerumah beliau untuk istirahat… berhubung habis lebaran dan santri nya beliau libur… jadi kami diijinkan menginap di kobong… alhamdulillah semua nya selamat… sambutan dr warga pun alhamdulillah ramah semua… kami dianggap seperti anak2… yg tiap lewat dirumah salah satu warga… pasti disuruh mampir dan makan… sayang nya… foto di hutan dan foto2 gunung pulosari.. semua nya ga da yg jadi… alias kebakar… maklum… waktu itu jaman Asa 36.. alias roll film.. tapi foto kami dan pimpinan pesantren ga kebakar… bahkam foto2 sebelu digunung pun ga knapa2… padahal itu semua ada di 1 roll asa 36

  7. Anta berkata:

    Cerita pengalamannya boleh juga …

  8. Rini berkata:

    Punten mas @Irfan rizal saya hanya mau revisi penulisan nama kampung KADU MUMBANG itu yang benar KADU BUMBANG.Kebetulan saya juga dulu pernah bahkan sering mendaki gunung pulosari tapi alhamdulillah tidak pernah menemukan kejadian apa2.Terakhir saya ke pulosari bulan Oktober 2016.Itu udah berubah banget banyak saung ditiap2 pos.Tapi saran saya jika ingin mendaki lagi kesana harus tetap waspada dan berhati-hati.Anyway…ceritanya mas Irfan seru dan lumayan menegangkan:-)

  9. Dian berkata:

    Iya bener, saya 3x naek gunung pulosari biasa aja, ga menemukan hal yg aneh2 ?

  10. Soher berkata:

    Bukan itu aja , ada lagi gunung santri tempat ziarah juga di bojonegara , sama gunung pinang di kramatwatu kab.serang..

  11. Dede Syarifudin berkata:

    Kalo gunung pinang sy pernah denger, tp gunung santri mungkin lebih ke hawa karena ada makam kali ya…ada ‘sima’ kata orang sunda mah disana….

  12. Ki Lingga Haryo P. berkata:

    Gunung cibarang yg terletak bersebelahan dg gunung santri di bojonegara. Anda akan bs merasakan dan melihat suasana mustis yg luar biasa dsana. Jika pny nyali dan hati yg brsih Insya Alloh..bs mmasukinya dg aman.

  13. Gunung cibarang yg bersebelahan dg gunung santri. Sangat luar biasa mistisnya, Insya Alloh hny dg nyali dan hati yg bersih akan aman mmasukinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *